MANTRAM HINDU

Puja Tri Sandhya

Oṁ bhūr bhuvaḥ svaḥ 

tat savitur vareṇyaṁ 

bhargo devasya dhīmahi 

dhiyo yo naḥ pracodayāt

 

Om Sang Hyang Widhi, kami menyembah kecemerlangan dan kemahamuliaan Sang Hyang Widhi yang menguasai bumi, langit dan sorga, semoga Sang Hyang Widhi menganugrahkan kecerdasan dan semangat pada pikiran kami.

Oṁ nārāyaṇa evedaṁ sarvaṁ 

yad bhūtaṁ yac ca bhavyam 

niṣkalaṅko nirañjano nirvikalpo 

nirākhyātaḥ śuddho  devo eko 

nārāyaṇaḥ na dvitīyo ‘sti kaścit

 

Om Sang Hyang Widhi, semua yang ada berasal dari Sang Hyang Widhi baik yang telah ada maupun yang akan ada, Sang Hyang Widhi bersifat gaib tidak ternoda tidak terikat oleh perubahan, tidak dapat diungkapkan, suci, Sang Hyang Widhi Maha Esa, tidak ada yang kedua.

Oṁ tvaṁ śivaḥ tvaṁ mahādevaḥ 

īśvaraḥ parameśvaraḥ

brahmā viṣṇuśca rudraśca 

puruṣaḥ parikīrtitāḥ

 

Om Sang Hyang Widhi, Engkau disebut Siwa yang menganugrahkan kerahayuan, Mahadewa (dewata tertinggi), Iswara (mahakuasa). Parameswara (sebagai maha raja diraja), Brahma (pencipta alam semesta dan segala isinya), Visnu (pemelihara alam semesta beserta isinya), Rudra (yang sangat menakutkan) dan sebagai Purusa (kesadaran agung).

Oṁ pāpo ‘haṁ pāpakarmāhaṁ 

pāpātmā pāpasaṁbhavaḥ 

trāhi māṁ puṇḍarīkākṣaḥ 

sabāhyā bhyantaraḥ ‘śuciḥ

 

Om Sang Hyang Widhi, hamba ini papa, perbuatan hambapun papa, kelahiran hamba papa, lindungilah hamba Sang Hyang Widhi, Sang Hyang Widhi yang bermata indah bagaikan bunga teratai, sucikan jiwa dan raga hamba.

Oṁ kṣamasva maṁ mahādevaḥ 

sarva prāṇi hitaṅkaraḥ 

maṁ moca sarva pāpebhyaḥ 

Pālayasva sadāśiva

 

Om Sang Hyang Widhi, ampunilah hamba, Sang Hyang Widhi yang maha agung anugrahkan kesejahteraan kepada semua makhluk. Bebaskanlah hamba dari segala dosa lindungilah hamba Om Sang hyang Widhi.

Oṁ kṣantavyaḥ kāyiko doṣaḥ 

kṣantavyo vāciko mama 

kṣantavyo mānaso doṣaḥ 

tat pramādāt kṣamasva mām

 

Om Sang Hyang Widhi, ampunilah dosa yang dilakukan oleh badan hamba, ampunilah dosa yang keluar melalui kata kata hamba, ampunilah dosa pikiran hamba, ampunilah hamba dari kelalaian hamba.

Oṁ Śāntiḥ, Śāntiḥ, Śāntiḥ, Oṁ.

 

Om Sang Hyang Widhi anugrahkanlah kedamaian (damai di hati), kedamaian (damai di dunia), kedamaian selalu.

Kramaning Sembah (Panca Sembah)

Om àtmà tattwàtmà sùddha màm swàha

 

Ya Tuhan, atma atau jiwa dan kebenaran, bersihkanlah hamba.

Sarana: Sembah Puyung (Sembah Dengan Tangan Kosong)

Om Adityasyà param jyoti
rakta tejo namo’stute
sweta pankaja madhyastha
bhàskaràya namo’stute

 

Ya Tuhan, Sinar Hyang Surya Yang Maha Hebat. Engkau bersinar merah, hamba memuja Engkau. Hyang Surya yang berstana di tengah-tengah teratai putih. Hamba memuja Engkau yang menciptakan sinar matahari berkilauan.

Sarana: Sembahyang dengan bunga, ditujukan kepada Hyang Widhi dalam wujudNya sebagai Hyang Surya atau Siwa Aditya.

Om nama dewa adhisthanàya
sarwa wyapi wai siwàya
padmàsana eka pratisthàya
ardhanareswaryai namo namah

 

Ya Tuhan, kepada dewata yang bersemayam pada tempat yang luhur, kepada Hyang Siwa yang berada di mana-mana, kepada dewata yang bersemayam pada tempat duduk bunga teratai di suatu tempat, kepada Ardhanaresvari hamba memuja.

Sarana: Sembahyang dengan kawangen. Bila tidak ada, yang dipakai adalah bunga. Sembahyang ini ditujukan kepada Istadewata pada hari dan tempat persembahyangan itu. Istadewata ini adalah Dewata yang diinginkan kehadiran-Nya pada waktu memuja.

Om anugraha manoharam dewa dattà nugrahaka
arcanam sarwà pùjanam namah sarwà nugrahaka
Dewa-dewi mahàsiddhi yajñanya nirmalàtmaka
laksmi siddhisca dirghàyuh nirwighna sukha wrddisca

 

Ya Tuhan, Engkau yang menarik hati pemberi anugrah, anugrah pemberian Dewata, pujaan segala pujaan, hamba memujaMu sebagai pemberi segala anugrah. Kemahasiddhian pada Dewa dan Dewi berwujud yadnya suci, kebahagiaan, kesempurnaan, panjang umur, bebas dari rintangan, kegembiraan dan kemajuan rohani dan jasmani.

Sarana: Sembahyang dengan bunga atau kawangen untuk memohon waranugraha. Usai mengucapkan mantram, ada yang memperlakukan bunga itu langsung sebagai wara-nugraha, jadi tidak “dilentikkan/dipersembahkan” tetapi dibungakan di kepala (wanita) atau di atas kuping kanan (laki-laki).

Om Dewa suksma paramà cintyàya nama swàha.

Om Sàntih, Sàntih, Sàntih, Om

 

Ya Tuhan, hamba memuja Engkau Dewata yang tidak terpikirkan, maha tinggi dan maha gaib. Ya Tuhan, anugerahkan kepada hamba kedamaian, damai, damai, Ya Tuhan.

Sarana: Sembahyang dengan cakupan tangan kosong sebagai penutup. Usai mengucapkan mantram, tangan berangsur-angsur diturunkan sambil melemaskan badan dan pikiran.

Kramaning Sembah Bait Ketiga

Om Brahmà Wisnu Iswara dewam
Tripurusa suddhàtmakam
Tridewa trimurti lokam
sarwa wighna winasanam

 

Oh Hyang Widhi, dalam wujud-Mu sebagai Brahma, Wisnu, Iswara, Dewa Tripurusa Maha Suci, Tridewa adalah Trimurti, semogalah hamba terbebas dari segala bencana.

Om Isanah sarwa widyànàm
Iswarah sarwa bhùtànàm,
Brahmano’ dhipatir brahmà
Sivostu sadàsiwa

 

Oh Hyang Widhi, Hyang Tunggal, Yang Maha Kuasa menguasai semua makhluk hidup. Brahma Maha Tinggi, selaku Siwa dan Sadasiwa.

Om, Girimurti mahàwiryyam,
Mahàdewa pratistha linggam,
sarwadewa pranamyanam
Sarwa jagat 

 

Oh Hyang Widhi, disebut Girimurti Yang Maha Agung, dengan lingga yang jadi stana Mahadewa, semua dewa tunduk pada-Mu.

Om, catur durjà mahàsakti
Catur asrame Bhatàri
Siwa jagatpati dewi
Durgà masarira dewi

 

Oh Hyang Widi, sakti-Mu berwujud Catur Dewi, yang dipuja oleh catur asrama, sakti dari Ciwa, Raja Semesta Alam, dalam wujud Dewi Durga.

Om Brahmà Prajàpatih srestah
swayambhur warado guruh
padmayonis catur waktro
Brahmà sakalam ucyate

 

Oh Hyang Widi, dalam wujud-Mu sebagai Brahma Prajapati, pencipta semua makhluk, pemberi anugerah mahaguru yang bersthana dalam bunga teratai, memiliki empat wajah dalam satu badan, Hyang Brahma Maha Agung.

Om Nagendra krùra mùrtinam
Gajendra matsya waktranam
Baruna dewa masariram
sarwa jagat suddhàtmakam

 

Oh Hyang Widhi, dalam wujud-Mu menakutkan sebagai raja para naga, raja gagah yang ber-moncong ikan, Engkau adalah Dewa Baruna yang maha suci, meresapi dunia dengan kesucian jiwa, hamba memuja-Mu.

Om Sridhana dewikà ramyà
sarwa rupawati tathà
sarwa jñàna maniscaiwa
Sri Sridewi namo’stute

 

Oh Hyang Widhi, Engkau hamba puja sebagai Dewi Sri yang maha cantik, sumber dari kekayaan yang memiliki segala keindahan. Ia adalah benih yang maha mengetahui. Oh Dewi Sri, hamba memujaMu.

Doa Sehari-Hari

Om Uteda`nim bhagawantah sya`mota
Prapitwa uta mandhye ahnam
Utodita` maghawantu su`ryasya wayam
Dewa`na`m sumantau sya`ma

 

Oh Hyang Widhi, jadikanlah hamba orang yang senantiasa berbahagia di hari ini, menjelang tengah hari dan seterusnya. Semoga para Dewa melindungi.

Om Cam cama`ni ya namah swaha
Om waktra parisudha ya namah swaha 

 

Oh Hyang Widhi, hamba memuja-Mu, Semoga wajah hamba menjadi bersih.

Om Ang waktra parisudha mam swaha

 

Oh Hyang Widhi, Semoga bersihlah mulut hamba.

Om rahphat astra`ya namah
Om sri Dewi Bhatrimsa Yogini namah

 

Oh Hyang Widhi, hamba memohon peleburan segala bentuk kekotoran dalam diri hamba, Oh Dewi Sri, Bhatari Yogini, semoga  bersih gigi hamba.

Om Am Kham Khasolkha`ya iswara`ya namah swa`ha

 

Oh Hyang Widi, Semoga bersih kaki hamba

Om Gangga` amrta sarira sudha mam swaha
Om Sarira parisudha mam swaha 

 

Oh Hyang Widhi dalam manifestasimu sebagai Dewi Gangga, Engkau adalah sunber kehidupan abadi nan suci, Semoga badan hamba menjadi bersih dan suci.

Om tam maha`dewa`ya namah swaha,
Om bhusanam sarirabho parisudhamam swaha

 

Oh Hyang Widhi, dalam wujudMu sebagai Tat Purusha, Dewa Yang Maha Agung, hamba sujud kepadaMu dalam menggunakan pakaian ini. Semoga pakaian hamba menjadi bersih dan suci.

Om Anugraha amrta`di sanjiwani ya namah swaha 

 

Oh Hyang Widhi, Semoga makanan ini menjadi penghidup hamba lahir dan batin yang suci.

Om Dhirgayur astu,awighnamastu, subham astu
Om sriyam bhawantu, sukham bhawantu,
Purnam bhawantu, ksama sampurna` ya namah swa`ha.
Om Santhi, santhi, santhi Om

 

Oh Hyang Widhi, semoga makanan yang telah masuk kedalam tubuh hamba memberikan kekuatan dan keselamatan, panjang umur dan tidak mendapat sesuatu apapun. Semoga dmai, damai, damai selama-selamanya.

error: Content is protected !!